My World 2.0

Saya lagi suka sukanya sama justin bieber.



Enggak, saya bukannya sedang hidup di zaman penjajahan. Iya, saya lagi suka sukanya sama lagu-lagu justin  bieber di album My World 2.0. buat temen temen yang lupa itu album apa, itu album kala justin bieber masih belum tamat iqro’. Buat yang masih lupa walaupun udah aku kasih clue, lagu yang paling hits dari album itu adalah “baby baby baby ooooh.”

Oke. Kalian pasti inget.

Entah kenapa beberapa waktu yang lalu saya lagi ngidam-ngidamnya ngedengerin lagu lagu JB. Tanpa bermaksud membuka kenangan lama sebagai bieber fever, hanya sekedar pengen dengerin lagi aja. alhasil, saya men-download lagu-lagunya se album. Alhamdulillah kualitas suara mp3 nya masih bagus walaupun masih di sekitaran ukuran 2-3 MB. Saya dengarkan lagi lagu-lagu di album itu satu per satu, Baby, Stuck in the moment, Eenie Menie, dan lain-lain. Alhasil, saya jadi jatuh cinta lagi.

Ternyata mendengarkan lagu Justin Bieber saat dulu dan saat sekarang terasa sekali ya, perbedaannya. Dulu saya asal nyanyi saja, mengira lagu Baby itu artinya “bayi! Bayi! Bayi! Oooh.”. kemampuan bahasa Inggris saya juga masih belum cukup untuk ikut nge rap sama Ludacris. Yang saya tau liriknya itu “when I was thirteen, i had my first love. “, sisanya “ Alkhfkjasckashichdjnashjalkh. “
Trus saat saya dengerin lagi, wah, ternyata dalem juga nih lagunya. Emang ga sedalem “Endless Love” atau “When you tell me that you love me” sih. saya baru ngeh ternyata lagu ini ceritanya si Justin Bieber lagi ngejar-ngejar si cewek. Si cewek kayak iya banget. Justin Bieber udah pede. Eh, si cewek malah bilang kalo si Justin cuma temennya. Beh, kalo saya jadi si cewek sih, saya bakal bilang kalo si Justin adalah bapak saya dan saya ahli warisnya. Kasian banget si Justin, dia jadi galau 3 minggu. Ga mau makan ga mau minum. Padahal udah adzan tapi dia tetep gamau buka. Itu semua gara-gara si cewek. Kasian banget.
Makin saya dengerin lagi, saya cuma bisa tersenyum-senyum sambil denger lagu-lagunya. Seneng banget kali ya, digombalin kayak gini. Lagu-lagunya Justin Bieber tuh bener-bener kisah cinta anak SMP banget. Ga mikirin apa apa, saya suka kamu, kamu suka saya, ayo jadian. Itu doang. Asik banget. Pedofilia saya pun kambuh. Saya mulai berpikir buat macarin anak SMP. Tapi....

Gajadi deh.


saking lagi sukanya sampe akhirnya nge-cover

Saya mulai nostalgia sama kisah-kisah cinta saya waktu SMP. Seret sih sebenernya. Apalagi saya terlalu fokus mengejar first love yang kabur mulu dari saya dan tak kunjung dapet hingga kini. Tapi seru sih, kalo dipikir-pikir. Karena semakin dewasa, kisah cinta naik ke level-level yang tak bisa diukur kesulitannya. Makin kompleks. Makin mengherankan. Waktu SMP, putus ya putus aja. kelar. Pacaran ga mikirin hal lain. Cuma mikirin minggu ini udah habis duit berapa ya buat beli pulsa. Yang bikin ngambek paling Cuma “kok kamu beli bakwan sih, kan aku pengennya tahu bakso. Kita putus! “. 
Kurang lebih gitu.

Makin dewasa...kisah cinta semakin aneh. Di SMA, kisah cinta itu tiba tiba punya kesinambungan sama nilai sekolah, sama kata orang, sama kata guru, sama kata mama papa, enggak Cuma sama pulsa aja. belum lagi hal-hal yang ternyata dikambing hitamkan atas nama cinta : agama, moral, etika, sifat, sikap. Kuliah, makin parah lagi. Kisah cinta itu adalah jarak, waktu, masa depan, komitmen, cara pandang, visi dan misi. Aneh banget. Beberapa orang berniat ‘make it simple’, ujung-ujungnya pasti bakal menelan kegoblokannya sendiri karena ga bisa dan ga akan mungkin se simple itu. kasian.

Saya jadi rindu Justin Bieber. Eh, maksudnya, saya jadi rindu kisah cinta yang simple. Bener bener Cuma ‘you make me laugh. That’s why i love you.’. ga ada aspek lain. Kalopun ada aspek lain, semua aspek itu mendukung. Semesta mendukung. Wah, bahagia banget. ga ada yang namanya cerita putus sampe bikin stres berbulan-bulan dan berat badan turun berkilo-kilo. Love has only one purpose, to make you happy. Pasti bakal amat sangat menyenangkan sekali yah.

Tulisan ini hanya mentok sebagai angan-angan menunggu buka puasa. Karena--lagi-lagi--, ga mungkin sih. Saya sudah pesimis berat juga. Belum lagi saya lihat lelaki-lelaki baik sudah dipertemukan dengan wanita-wanita beruntung mereka. Kita kita? Mangad iiaaaaa~ saya udah terlalu bosan dapet lelaki yang kurang baik. Entah karena saya yang gak baik juga, entah karena saya yang selalu kurang beruntung. Belum lagi saya lihat teman-teman saya yang padahal wanita-wanita baik, tapi teteup saja sendiri dan kalaupun ada pasangannya, disakiti. Mangad iiaaaa~  semoga kita selalu ada di jalan yang benar. Trus nanti dapet cowok yang kayak (sebaik di lagu-lagu) Justin Bieber. Amin ya? amin.


Sekian. Tulisan alay ini dipersembahkan oleh saya yang bingung mau belajar apa padahal besok uas. Ehehe. Ehehe. Ehehe. Selamat sore dan sampai jumpa!

Popular posts from this blog

roman picisan

don't judge me if you don't know me

kepada mimpi.