hello

hello

bio

Tuesday, February 2, 2016

Belajar "Kekanak-kanakan" dari Ahlinya

hai, sahabat-sahabatku. apa kabar? gimana liburannya? seruw?

akhirnya setelah sekian lama nahan hasrat pengen ngeblog, aku punya sesuatu hal untuk ditulis. sebenernya udah banyak banget tulisan siap saji yang udah aku tulis, tapi tuh kayak.."kok berat banget ya?". rata-rata tentang filosofi kehidupan atau analisa rasa kopi campur sianida punya Wayan Mirna Salihin. entah kenapa lagi males banget nge post yang berat-berat, kasian yang baca jadi harus diet lagi. setelah bersemedi mencari materi yang 'ringan', aku pun mendapat ilham.

pernah nggak sih kalian kesel banget sama orang dan mikir "dia tuh kekanak-kanakan banget sih! "

aku sering banget ngerasa demikian. gondok banget kalo udah ketemu orang yang kekanak-kanakan atau bahasa Tagalognya "childish". aku sendiri kadang ngerasa kalo aku juga kekanak-kanakan. sampe akhirnya aku mikir sendiri, emang yang kekanak-kanakan itu gimana sih? siapa yang mendefinisikannya? siapa yang mengatur perundang-undangannya?

ternyata oh ternyata, sikap 'kekanak-kanakan' yang artinya 'seperti anak-anak' ini bukan tanpa alasan. setelah beberapa minggu tinggal sama anak kecil yang tidak lain dan tidak bukan adalah adikku sendiri, aku paham akan satu hal. pemahaman ini bermula dari aku sendiri yang sering marahin adikku, dengan bilang "adek tuh kok kekanak-kanakan banget sih! ", sampe akhirnya sadar, dia emang anak-anak.

 Namanya Afifa
Umurnya 2.5 tahun
Hobinya bikin kesel


kemudian aku mengambil contoh-contoh perilaku adikku yang kekanak-kanakan banget. wah, dia emang jago banget bersikap childish. aku salut. aku ngerasa belajar dari ahlinya. berikut aku rangkum sifat-sifat dia yang 'childish' banget.