objectum-sexual :O

oke,hari ini judulnya agak sedikit mengerikan. apa itu? apa itu penyakit? apa itu nama produk? oke. mari kita bicarakan soal objectum-sexual.......hmm...kayaknya ganti aja deh jadi objectophile biar lebih enak bilangnya ._.

kenapa bicarain itu fan?
well,dijelasin dulu ya. baru aku kasi tau kenapa.

sumber : om gugel,ketemu --> http://www.objectum-sexuality.org/ --> gugel translet

objectum-sexual (OS)

Apa itu OS?

Objectum-Seksualitas adalah sebuah orientasi untuk mencintai benda-benda.

Orientasi seksual didefinisikan sebagai sifat preferensi seksual, sementara definisi produktif berdiri sebagai: arah hasrat seksual seseorang terhadap orang-orang dari lawan jenis, orang-orang dari jenis kelamin yang sama, atau orang kedua.
Ini tidak termasuk objek. 

klik baca selanjutnya buat info lanjut!


Namun, orientasi itu sendiri didefinisikan sebagai: suatu keadaan mental yang kompleks yang melibatkan keyakinan dan perasaan dan nilai-nilai dan disposisi untuk bertindak dengan cara tertentu. Ini tidak termasuk benda-benda seperti yang kita lihat.

Kami mencintai objek pada tingkat yang sangat signifikan dan banyak dari kita dengan cara yang intim.
Perasaan ini bawaan. Objectum-seksual cinta datang untuk yang paling dalam kebangkitan yang sama seperti seksualitas lainnya pada awal pubertas. Hal ini sering diikuti dengan kesadaran akut yang kita tidak berhubungan dengan rekan-rekan karena sumber perasaan diproyeksikan. Sering objectum-seksual orang merasa terbuang atau ditekan oleh seksualitas utama dengan perasaan tak berdaya yang kita tidak bisa mengubah apa yang datang begitu alami bagi kita.

Apa perasaan alami dari OS?

Sama seperti mainstream tertarik pada jenis tertentu orang, fisik / intelektual, objectum-sexuals mengembangkan perasaan yang kuat terhadap objek memiliki, khususnya, geometri tertentu / fungsi. Seringkali objek wisata ini dianggap sebagai obsesi untuk sebuah gelar yang memprovokasi kritik.

Apa yang membuat OS yang berbeda dari sebuah obsesi?

Sesungguhnya tidak ada banyak perbedaan. Cinta adalah perasaan yang menyibukkan pikiran seseorang. Hal ini pada dirinya sendiri menggambarkan tingkat obsesi mana fokus semua pada salah satu yang diinginkan. Karena begitu ortodoks, daya tarik dan pengabdian kita kepada obyek kasih sayang kita adalah apa yang mencurahkan kepentingan kita ke tingkat yang muncul hanya obsesif kepada orang lain.

Bagaimana seseorang bisa mencintai benda mati?

Memang, makna cinta dipertanyakan. Namun, tidak ada definisi tunggal karena perasaan ini memiliki banyak tingkatan dan melewati setiap bagian dari spektrum. Hampir setiap "satu" dan setiap "hal" dapat dicintai. Cinta tidak memiliki aturan yang diperlukan untuk "siapa" atau "apa" kita mengekspresikan emosi ini multifaset, asalkan tidak menyebabkan pelanggaran atau membahayakan dikenakan.

Spektrum cinta ini begitu luas, orang dapat berhubungan ke sebuah kurva lonceng. Di tengah muncul mayoritas dari mereka yang hubungan dapat dicirikan oleh kemiripan dengan siapa dan bagaimana mereka mencintai. Objectum-seksualitas menemukan tempatnya di salah satu ujung sebagai minoritas yang memfasilitasi kritik terhadap cara kita cinta dan kehidupan. Tapi tak satu pun-yang-kurang, kita masih jatuh di bawah kurva dari emosi misterius yang dikenal sebagai cinta.

OK, jadi pertanyaannya adalah tidak dijawab bagi mereka yang sangat percaya bahwa cinta harus berbalas berada dalam dan memiliki hubungan yang relevan. Tentu saja, jika seseorang melihat benda sebagai benda mati, maka objectum-seksual cinta dan hubungan kita tak dapat disangkal akan diteliti. Memang, ada kasus-kasus cinta menjadi satu sisi seperti dengan orientasi apapun, tetapi secara umum kita merasakan kasih sebagai balasannya.

Bagaimana seseorang bisa mencintai objek publik?

Kita tidak semua cinta benda publik tetapi tentu orang-orang yang melakukannya, mereka mungkin menghadapi komplikasi mirip dengan orang dalam hubungan jarak jauh. Kecuali ada kontak rutin, seperti bekerja untuk atau di sekitar objek, jarak dapat menimbulkan masalah yang sulit untuk pengembangan sambungan. Untuk mengatasi tantangan, banyak objectum-sexuals membangun atau mengakuisisi model skala. Sementara model tidak dapat menggantikan yang asli, mereka menyediakan link sebagai perpanjangan dari objek. Mirip dengan orang yang membawa foto-foto atau artikel seperti perhiasan untuk mengingatkan pencinta jauh mereka. Tentu, bila memungkinkan, kita lebih suka dengan objek yang kita cintai.

Bagaimana seseorang berkomunikasi dengan objek?

Orang harus belajar struktur bahasa untuk berbicara lancar dengan orang lain. Ini datang secara alami sebagai suatu bentuk adaptasi ketika kita muda atau di kemudian hari karena penurunan keterampilan komunikasi inti. Ini adalah melalui perasaan intens kita (secara alami tercatat sebagai obsesi oleh sebagian besar) bahwa kepentingan kita didorong dalam segala hal yang berhubungan dengan objek. Semakin banyak pengetahuan yang kita belajar dan menginternalisasi, semakin kita mengembangkan kemampuan yang lebih jelas untuk merasakan objek. OS Banyak orang Animisme.

Komunikasi datang dalam berbagai bentuk selain verbal. Banyak berkomunikasi dengan objek melalui sensasi. Namun, ini tidak berarti bahwa kita dapat berbicara dengan semua benda. Orang berkomunikasi lebih baik dengan beberapa orang, dan kurang atau tidak dengan orang lain, sama seperti kita lakukan dengan benda-benda. Meskipun demikian, yang tidak berhenti beberapa objectum-sexuals dari berbicara keras untuk objek sebagai sarana dasar untuk berkomunikasi bagi seseorang.


Perlu dicatat bahwa istilah seksualitas di OS TIDAK menyiratkan tindakan fisik seks dengan objek seperti itu bukan untuk orientasi yang lain. Istilah seksualitas digabungkan dengan hetero, homo, atau objectum menyiratkan kecenderungan terhadap tersebut.

Juga definisi seks datang ke dalam pertanyaan yang mengapa kita sering menjauhi istilah ini. Kami menggunakan sensualitas atau keintiman untuk menggambarkan ekspresi secara fisik terkait cinta sebagai ini menawarkan definisi yang lebih luas mengingat pasangan kita tidak manusia dan tidak bisa disamaratakan. Namun, keintiman sangat luas dan apa yang mungkin sensual untuk beberapa mungkin tidak begitu bagi orang lain.



Apakah ada faktor-faktor yang menyebabkan seseorang menjadi OS?

Tentu saja, kita semua bertanya MENGAPA bagi diri kita sendiri waktu dan lagi, tapi saat ini belum ada jawaban pasti dapat ditemukan untuk menjelaskan kecenderungan kita untuk membentuk hubungan dengan obyek. Namun, kami memiliki beberapa penjelasan potensial:

Sindrom Asperger dan OS

Ketika kita tumbuh sebagai sebuah komunitas, kita memiliki internal menemukan persentase semakin banyak orang didiagnosis dengan OS adalah sindrom Asperger, sebuah spektrum autisme.

Setiap hubungan yang ada masih sedang dipelajari, tetapi adalah mungkin bahwa objectum-sexuals dengan sindrom Aspergers berhubungan dengan benda-benda tertentu bunga yang lebih baik dibandingkan dengan orang karena gangguan fungsi sosial dari anak usia dini ketika ikatan sosial utama dipengaruhi dan dikondisikan.
Trauma seksual dan OS
Data terbaru menunjukkan beberapa kasus ada sehingga antara orang-orang OS dan dalam kasus-kasus kecenderungan OS mendahului trauma. Studi lebih lanjut diperlukan tetapi tampaknya jelas bahwa link apapun akan menunjukkan prevalensi lebih dari OS sebagai banyak orang memiliki bentuk trauma.

Gender dysphoria dan OS

Ada juga penyebut dari dysphoria gender di kalangan sebagian kecil objectum-sexuals. Kita hanya bisa berhipotesis bahwa ketika seseorang mencintai suatu objek yang jelas tidak memiliki jenis kelamin fisik, dapat panggilan ke pertanyaan yang jender sendiri karena tidak ada polaritas. Studi lebih lanjut juga diperlukan di sini juga.
Sinestesia dan OS
Salah satu penyebut terbaru yang telah ditemukan melalui kerja murah hati dan studi Dr Amy Marsh adalah bahwa banyak orang memiliki persepsi OS sensorik lintas di mana indera tambahan merespon satu sensasi seperti melihat warna dalam kata-kata atau mencicipi ketika mendengar suara-suara tertentu.
Animisme dan OS
Sementara animisme tidak kondisi, itu adalah alasan paling umum objectum-seksual orang tanpa kondisi psikologis terkenal memiliki untuk mencintai dan menghubungkan ke objek pada tingkat yang signifikan. Kepercayaan bawaan yang objek tidak mati tetapi memiliki roh, jiwa, atau energi yang satu dapat berhubungan dengan.

Cinta Luar Batas: Orang yang Cinta Objek Bagian I

Apakah ada kekhawatiran tentang orang OS?

Sayangnya, media memiliki sejarah terang-terangan sensasional aspek seksual dan menggambarkan rasa aman palsu bahwa kita lebih seksual secara terbuka, sehingga meningkatkan kekhawatiran objectum-orang berperilaku seksual tidak tepat di depan umum. Ketika pada kenyataannya, kebanyakan OS orang sangat tertarik pada menjaga integritas objek dan jelas hormat bahwa keintiman adalah swasta. Hal ini bahkan lebih bagi mereka yang mencintai benda tengara.


Apakah OS orang menyukai lebih dari satu objek?

Memang, hubungan antara polyamorous ada objectum-seksual individu dan mungkin melibatkan obyek yang terkait melalui struktur, lokasi, dan / atau fungsi.

Apakah semua orang OS perempuan?

Nomor Nomor awal menyarankan paling objectum-seksual orang adalah perempuan. Mungkin bahwa perempuan lebih rentan terhadap emosi visual. Namun, nomor yang lebih baru mengungkapkan semakin banyak laki-laki melangkah maju dan berkaitan menjadi objectum-seksual.

 ---------------------------------------------------------------------
oke. info itu lumayan ngeri. 

intinya : objectum-sexual atau objectophile itu adalah perasaan cinta kepada benda mati. ini mungkin kayak penyakit penyakit sifat lain kayak phobia atau pedofil.

you know? penderita OS ini emang ada loh. yaitu seorang wanita yang namanya Erika Eiffel yang menikah secara resmi dengan Menara Eiffel. gak percaya? klik di sini.

parah ya??
oke. sekarang aku mau ngasi tau kenapa aku bikin posting yang seperti ini?

apa aku seorang penderita juga?

apa aku cinta sama benda mati?

well,kalo dibilang penderita. aku insyallah ENGGAK *sujud syukur 10 kali*
tapi kalo dibilang cinta sama benda mati sepertinya enggak juga. kalimatnya adalah : aku sayang sama benda mati

aku cenderung menyikapi benda mati itu kayak temen,kayak adek. ini udah kebiasaan sejak kecil,sejak pertama kalinya aku dikasi HP,aku udah ngasi mereka nama,aku ngerayain ulang tahun mereka. well,kayak bener bener hidup.

ada dua benda yang aku 'sayangi' itu,yaitu handphone sama buku karya.
my dearest handphone, gimby viga agustus :*

handphone itu udah kayak sahabat aku. yaaa mungkin banyak orang yang bilang kayak gitu,tapi aku ngerasa beda. dulu,hp aku yang lama,walaupun cuma nokia butu,aku sayaaang kali sama dia. aku bahkan hapal suaranya kalo jatuh. pernah waktu itu hp aku kececer dilapangan,aku panik kali. abis tu ketemu,aku peluk peluk aku ajak bicara seakan akan dia itu 'hidup'. iya,bagi aku,mereka itu 'hidup'. 'hidup' dan berperasaan.
buku buku karya aku :")
begitu juga buku karya aku (penjelasan tentang buku karya klik di sini). buku itu udah kayak diary bagi aku. apa yang aku tulis itu kayak aku bener bener bicara sama dia. intinya,aku kadang-kadang berinteraksi sama benda mati. huahahahahahaha nampak bana kesepiannya -_-

jadi? apa aku dikategorikan "objectum-sexual"?
takutnya,iya. tapi kayaknya sih enggak. soalnya,aku gak "jatuh cinta" kayak si erika eiffel atau yang dijelasin di artikel tadi. aku MASIH NAPSU SAMA MANUSIA YA sorry -_- tapi yagitudeh~ aku gak punya teman bicara yang benar benar tau gimana mecahin segala masalah aku yang berkelok kelok kelipatan sembilan ini. 

percaya gak percaya..walaupun benda-benda mati itu gak bicara,tapi kadang kadang mereka mecahin masalah aku loh. karena...aku berfikir sendiri. aku berfikir sendiri,merenung sendiri,akhirnya nanti mata aku kebuka sama pemecahan masalah. selain itu,enaknya curhat sama benda mati mereka gak bakalan comment comment gak enak. mereka diam,tapi mengerti. mungkin kalian mesti coba :p huahahaha mungkin kalo yang kayak aku bisa dibilang objectophile tingkat rendah *eh

okelah. aku udah cerita kepanjangan. semoga artikelnya bermanfaat ya:) babaaay :*


Comments

Post a Comment

jangan lupa kasi komen yaa kakaaaa :3

Popular posts from this blog

roman picisan

don't judge me if you don't know me

kepada mimpi.