Mie Cool


Hai.
Aku lagi ngga bisa tidur. Akhirnya nontonin youtube. Lalu video ini muncul di home.

" wah, mie cool. "

Kalo temen-temen Pekanbaru kemungkinan besar tahu makanan ini. Untuk memastikan, aku cek tahun publish video itu

3 years ago?

Lah, mie cool kan ngetrend ketika aku SMP..dan itu kira-kira......

...

10 tahun lalu?

Yah, kurang lebih 10 tahun lalu.

Buat yang ga tau mie cool, itu adalah makanan semacam jelly yang dibentuk kayak mie. Disajikan dingin dengan sirup-sirup dan jelly pemanis lainnya. Yah, persis deh kayak video di atas.

Kenapa aku sampe pengen cerita tentang mie cool ini?

Aku punya pengalaman buruk tentang mie cool. Singkat cerita dulu pas SMP ini makanan ngetrend banget. Tempat jualnya di deket Bubur Ayam Ronggo kalo gak salah (summon anak-anak PKU pasti paham). Jadi aku dateng ke warung mie cool ini buat nyobain.

Hmm, enak. Manis, dingin. Seger.

Besoknya, tenggorokan aku ngga enak. Sakit pas menelan di sisi kiri.

Lalu makin sakit..makin sakit..dan..

Membengkak?

Njay.

Singkat cerita, ternyata aku gondongan.

Itu bener-bener nightmare di kehidupan per SMP an aku. Karena gondongan itu menular, dan udah ada beberapa teman sekelas yang satu per satu absen sekolah gara-gara gondongan.

Aku nggak mau dijauhin teman-teman karena aku gondongan!

Begitu pikirku

Aku stress berat kala itu. Pengen nutupin bengkaknya, tapi waktu itu aku belum berhijab jadi gaada yang bisa nutupin bengkaknya.

Aku tetep dateng sekolah biar gaada yang sadar aku sakit. Kalo ditanyain 'kenapa bengkak?', kayaknya aku kamuflase dengan bilang itu karena amandel.

Kalo ada temen SMP ku yang baca ini, kemungkinan mereka ga pernah inget dulu aku pernah gondongan.

Setiap hari aku rawat gondongan itu dengan cemas. Aku kompres dengan nasi panas. Katanya kalo kompres dengan nasi panas trus nasinya dimakan anjing, gondongannya bisa pindah ke anjing itu. Hoalah, setelah dipikir-pikir, syirik juga.

Tidak lupa obat khas gondongan yaitu blau. Udah deh itu biru-biru sekujur leher. Gapapah, yang penting aku sembuh!

..

Hmm, aku lupa kelanjutan dari cerita ini. Pokoknya aku sembuh aja. Lupa kenapa bisa sembuh.

Setelah dipikir lebih jauh lagi, perasaan yang aku ceritain tadi agak mirip dengan cerita-cerita orang yang kena covid, yah. Tidak mau ngaku, malu, stress. Ini memang efek dari penyakit ini selain serangan ke paru-paru itu sendiri. Ada orang yang kabur, bohong, bahkan bunuh diri ketika divonis positif covid.

Covid is a complex topic. Setelah ia menjadi pandemi, hampir semua sisi kena impact. Gausah bicara selain kesehatan dulu deh. Yang tadi aku maksud adalah kesehatan mental yang terganggu karena covid. Belum lagi kesehatan kulit. Dokter kulitku menyatakan bahwa sekarang penyakit kulit jamuran meningkat karena orang-orang yang WFH jarang mandi :(

Berapa banyak orang yang giginya bolong tapi enggan ke dokter gigi karena takut di RS banyak virus? Berapa orang yang imunnya turun karena ga ada aktivitas diluar ruangan, akhirnya malah kena penyakit yang lain?

Gila, sih. Ngga ngerti lagi.

Biar gak capek, balik ke topik mie cool.

Intinya adalah,
1. Aku ngga nyalahin mie cool bikin gondongan. Tapi emang kebetulan banget setelah makan mie cool aku gondongan. Kemungkinan besar sih karena ketularan teman-teman sekelas
2. Aku ngga menyatakan metode-metode penyembuhan di atas adalah metode yang tepat untuk menyembuhkan gondongan
3. Gaada data ilmiah disini, hanya cerita masa lampau belaka + cocoklogi sama situasi saat ini
4. Dimana masih ada jualan mie cool?
5. I really need to go to sleep right now.


Sekian terimakasih.


3 Agt 2020 jam 00.39.
Ditulis di HP, semoga layoutnya ga jadi berantakan

Comments

Popular posts from this blog

don't judge me if you don't know me

Interpretasi puisi : Aku Ingin, karya Sapardi Djoko Damono

finally,my eyes meet the most handsome guy in this world. benazioRP :')